Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Kerana DUIT

Dua orang rakan saya sedang sibuk mempromosi bisnes terbaru mereka. Kalau tak salah saya, jual minyak wangi. Lebih menarik lagi perniagaan ini melibatkan sistem Multi Level Marketing (MLM), pelan perniagaan yang kini hangat dalam pasaran kita. Malah, telah menarik golongan pakar ekonomi Islam untuk mengkaji lebih dalam tentang halal haramnya.

Itulah tidaklah menghairankan saya. Memang biasa, pendokong MLM akan cuba mencari seberapa banyak jaringan yang bagi menambah pendapatan. Begitulah MLM. Tetapi, saya tertarik (lebih tepat – menyampah) dengan sikap segelintir dari kita yang begitu obses dengan DUIT.

“Baik masuk yang ni!  Yang ni tak macam yang tu. Yang tu ade komisen tinggi. Kena untuk dapat pendapatan sekian sekian, kena belanja sekian sekian.”, seorang daripada mereka cuba mempromosi pakej tersebut kepada beberapa rakan yang lain. Itu perkara biasa.

Namun, bila teringat kepada kata-katanya beberapa hari lalu, jelas, duit mampu merubah manusia. Semuanya kerana duit.

“Saya dah 4 tahun join ni. Saya selalu ikut kursus dia untuk belajar berubat. Di Kelantan, aktivitinya cukup aktif”, beliau seperti berbangga dengan saya. Cukup hebat digambarkan pengalaman beliau bersama syarikat tersebut.

TETAPI, kini beliau memijak pula ‘yang itu’. ‘Yang itu’ lah bisnes yang beliau angkat dan bangga sebelum ini. Namun, apabila ditawarkan pula pakej bisnes lain yang lebih ‘menarik’, sanggup dipijaknya semata-mata untuk naik dan mencari rangkaian! Cukup menggeli hati. Bisnes tersebut dipromosi cukup hebat, tak seperti yang dialami sendiri.

Beberapa rakan bertanya, “Jual minyak wangi je ke?”

“Eh, ni bukan minyak wangi biasa. Dia ada aura. Boleh bagi motivasi, tenang fikiran. Boleh buat duit pulak tu!”, wah begitu hebat sekali. Saya tertanya dalam hati, macam mana dia tahu, sedangkan baru sahaja mendaftar hari sebelum itu. Dia pun belum mencuba produk tersebut.

Jauhi saya dari sikap ini ya Tuhan.

D.U.I.T.

Empat huruf yang cukup bermakna bagi manusia. Tidak semua. Tidak bagi mereka yang cintakan akhirat. Bagaimana cara memanfaatkan DUIT?

D – Doa

U – Usaha

I – Ikhtiar

T – tawakkal

1Malaysia?

masihkan anda ingat kepada slogan 1Malaysia yang diperkenalkan oleh YAB Perdana Menteri?

‘Rakyat Didahulukan, Pencapaian Diutamakan’

hari ini, terbukti slogan yang dilaungkan omong kosong sahaja. seramai lebih 100 ribu rakyat yang berhimpun AMAN di sekitar bandaraya Kuala Lumpur telah diberi hadiah tembakan gas pemedih mata dan water cannon. malah, dijangkakan lebih 500 orang ditangkap kerana terlibat dengan perhimpunan AMAN tersebut.

soal kita, mana bukti slogan tersebut? mengapa himpunan RAKYAT yang mahukan supaya ISA (melibatkan hak rakyat) dimansuhkan, dibalas dengan perkara-perkara zalim tersebut? apakah yang kerajaan takuti dari perhimpunan tersebut?

terbunuh? tiada.

cedera? tiada (kalau ada pun mungkin hasil tangan polis)

kerosakan? tiada.

jadi apa sebab himpunan ini dihalang? kerana bertentangan dengan dasar kerajaan. adakah apa yang kerajaan lakukan tidak pernah bertentangan dengan prinsip keadilan? adakah kerajaan sempurna? adakah rakyat tiada hak untuk bersuara?

fikir-fikirkan..

Mana TAAT?

Ketika saya menulis entry ini, saya sedang memerhati gelagat seorang rakan saya di kelas. Dengan  susunan sebaris misai di bibir, pipi yang cekung kurus, memang tidak manis langsung bagi saya jika ‘dicebik’. Apatah lagi saya tahu, mimik muka itu lahir daripada perasaan tidak puas hati kepada yang tak sepatutnya.

“Tak habis-habis lagi budak-budak ni…”, hati saya berkata sendirian.

Sebentar tadi, saya melintasi sekumpulan penuntut, termasuk rakan saya tadi. Saya tahu, mereka sedang meluahkan rasa tidak puas hati masing-masing terhadap tindakan Penolong Ketua Unit kami. Macam biasa. PKU kami biasa berurusan dengan Pensyarah kami (Ustazah) bagi mengganti kelas yang kadang-kala tak dapat dilaksana mengikut jadual. Saya tahu, beliau bertindak betul. Semuanya atas permintaan ustazah. Beliau juga bertindak betul, kerana itulah peranan beliau sebagai pemimpin kelas. Kami perlu ikut, apatah lagi tidak langsung menyusahkan kehidupan kami di sini.

Kadang kala saya merasa muak  dengan tangan-tangan ini. Tangan-tangan yang mengundi tempoh hari. Bukan semua, tetapi segelintir. Tangan-tangan yang tindakan tangannya sentiasa bekerjasama dengan mulut. Mulut itulah yang mewujudkan rasa tak senang. Apatah lagi secara ‘berjemaah’.

Mungkin inilah yang Nabi sebut:

“Orang mukmin ialah orang yang mensejahterakan mukmin lain dari lidah dan tangannya…”

Dua perkara ini cukup menguji manusia dalam proses interaksi sosial. Peranan buruk lidah dan tangan manusia dalam masyarakat. Itulah yang Nabi ingatkan kita awal-awal lagi. Kerana mulut suami isteri boleh bercerai. Kerana mulut juga dua sahabat boleh berpisah. Dan kerana mulut juga dua kumpulan boleh bergaduh. Lebih parah lagi, kerana mulutlah sebuah jemaah boleh berpecah. Inilah yang kita takuti.

Semoga Allah memelihara lidah dan tangan kita dari perkara yang merosakkan.

lama sudah saya tak ke sini. tiada rezeki mungkin. hikmah mesti dicari. saya memandang situasi dari sudut hikmah.

mungkin antara sebabnya ialah berkurangnya sensitiviti saya terhadap keadaan semasa. saya kesal. saya jarang mencari akhbar, hanya mengharap internet yang selalunya membuat pasal. saya juga jarang berfikir. mulut banyak, otak sedikit. saya perlu keluar dari situasi itu sekarang. saya perlu menulis, bukti saya berfikir.

…………………..

Himpunan Mansuhkan ISA

ISA

ISA 2

anda semua, kita semua perlu hadir! ini bukan isu politik. ini isu kemanusiaan. jika anda manusia, setidaknya berdiri di belakang mereka, bukan mendepani mereka!

maklumat lanjut: himpunanmansuhisa.wordpress.com

Waktu itu saya sedang menunggu pekerja kedai cetak di kampus untuk mengira bahan yang telah saya cetak. Bahan usrah pelajar baru.

Kami di Biro Agama telah sepakat untuk meneruskan strategi tahun lepas bagi mendekati pelajar baru, supaya mereka faham apa itu Deen yang sebenar. Apakah benar mereka memerlukan Deen sebagai bekalan utama. Apakah beza Deen Islam dengan agama lain. Tasawwur ini saya fikir cukup untuk membuat kita rasa bangga bahawa kita sedang berada di zon yang selamat. Zon Islam. Zon sejahtera.

“Ni untuk dakwah ke? Badan dakwah kat sini mantap ke?”, saya disapa oleh seorang lelaki. Umur lebih kurang 30-an.

“Ha’ah, encik. Biro Agama punya. Mantap ke tak?….”, saya sedang cuba menjawab soalan sukar itu. Sukar itu pada bagaiman mahu meletakkan skema ‘Mantap’. Apakah kayu ukur untuk perkataan “mantap” tersebut. Saya bingung.

“Tak mantap pun dak? Saya tengok maksiat berlambak je kat sini”, lelaki tadi memotong kata-kata saya. Bunyinya agak kasar. Tambahan pula dengan riak wajah yang agak kurang senang dipandang, tertama orang macam saya. Secara jujur, saya kurang suka.

Ukuran mantap

Setelah itu, perbualan kami terhenti. Lelaki terbabit membuat panggilan telefon. Entah kepada siapa. Itu bukan urusan saya.

Namun, urusan hati saya masih belum selesai. Jiwa saya masih pada soalannya. Tidak mudah sekali untuk melupakannya.

Saya terfikir, apakah kayu ukuran sebenar tentang “mantap”? Adakah pada USAHAnya, atau HASILnya?

Jika Encik tadi masih bersama saya, teringin benar saya kemukakan soalan ini.

Satu lagi soalan yang mungkin saya TERtanya, “Adakah Encik pernah hadir ke surau untuk melihat usaha kami dalam memperkembangan dakwah ini kepada penuntut? Jujur, saya tidak pernah melihat Encik berjemaah.”. Tapi bunyinya agak kasar ya. Lupakan saja.

Saya yakin, walaupun kami masih belum mencapai tahap ‘mantap’ (mengikut skala USAHA), namun kami sedang menuju ke situ.

Yang paling penting, pendapat saya, ‘mantap’ itu tidak wajar diukur dengan jumlah maksiat dan dosa manusia yang kami seru. Hatta ketika Nabi saw berdakwah di Mekah, juga di Taif, manusia tidak ramai yang menyahut seruan Nabi saw. Adakah dakwah Nabi tidak mantap? Atau hati manusia ini yang masih belum beroleh hidayah?

Nabi Nuh a.s, berdakwah selama 950 tahun, tapi dikatakan hanya seramai 40 orang sahaja yang menerima dakwah baginda. Adakah dakwah Nabi Nuh tidak mantap? Saya berpendapat, tidak. Rujuk al-Quran, Nabi Nuh a.s. berdakwah kepada kaumnya siang dan malam. Berdakwah dan berdakwah. Namun hasilnya? Persoalannya bukan pada hasil. Kerana hasil itu Allah yang menentukan. Wajib kita adalah usaha.

Terima kasih Encik

Terima kasih kepada Encik yang bertanya. Walaupun Encik tidak membaca blog saya, namun Encik telah membuka mata saya untuk bermuhasabah, sejauh mana usaha saya untuk dakwah. Ya, usaha, bukan hasil. Perjalan saya masih jauh. Lebih-lebih lagi mungkin akan lahir seribu lagi ‘Encik’ di sekeliling saya. Orang yang hanya tahu memandang serong usaha dakwah orang lain, tanpa merenung dirinya, apatah lagi memberi SOKONGAN.

Jika anda mahu menjadi seperti ‘Encik’, maka nasihat saya, sebelum kita ‘mengguris’ hati Daie yang sedang cuba menafkahkan dirinya pada jalan Allah, doronglah mereka dahulu. Dorong juga diri anda.

Setelah siap mencetak bahan, saya keluar mencapai beg dan beberapa buah buku rujukan. Saya terlihat salah satu buku yang saya bawa, ‘Teks Usrah’, susunan Ustaz Idris Ahmad. Oh, mungkin inilah sebab Encik tadi begitu ‘cemburukan’ saya!

Di dalam Kitabulloh terdapat sepenggal kisah tentang Ashabul Ukhdud. Hadis Nabi shallallâhu ‘alaihi wa sallam datang memberi penjelasan dan keterangan lebih mendalam untuk kisah ini. Sebuah kisah tentang bagaimana sekelompok orang-orang beriman dengan iman mereka menolak kenikmatan dan kelezatan dunia. Mereka memilih api daripada kufur kepada Alloh Ta’ala. Kisah ini berbicara bagaimana seorang bocah kecil mampu menghidupkan iman di hati umat dan menggoncang singgasana raja thaghut yang sombong, yang mengklaim diri sebagai tuhan.
Kisah ini juga menunjukkan kepada kita agar senantiasa berhati-hati terhadap para penyokong kejahatan dan kesyirikan yang selalu berusaha agar kejahatan mereka berlangsung terus sesudah mereka, seperti seorang penyihir yang berusaha mewariskan ilmunya yang rusak agar tetap hidup dan menyesatkan manusia.

Muslim meriwayatkan dari Shuhaib (mengenai kisah ini) bahwa Rasululloh shallallâhu ‘alaihi wa sallam bersabda, yang artinya:

“Dahulu kala, ada seorang raja dari kalangan orang-orang sebelum kalian yang mempunyai seorang ahli sihir. Ketika ahli sihir ini sudah lanjut usia, ia berkata kepada sang raja, ‘Sesungguhnya aku sudah lanjut usia, maka kirimkan seorang pemuda kepadaku untuk aku ajarkan kepadanya ilmu sihir.’ Maka sang raja pun mengirimkan seorang pemuda kepadanya untuk diajari ilmu sihir.

Ketika di tengah jalan yang dilaluinya menuju tukang sihir, ada seorang ahli ibadah (pendeta). Pemuda itu lalu duduk di dekatnya dan mendengarkan ucapannya hingga membuatnya kagum atau takjub. Dan ketika akan mendatangi ahli sihir itu lagi, dia selalu melewati si pendeta itu dan singgah di tempatnya. Suatu ketika dia akan mendatangi ahli sihir, ahli sihir itu memukulnya. Maka dia memberitahukannya kepada sang pendeta.

Pendeta itu berkata, ‘Jika engkau takut pada ahli sihir, (jika dia bertanya) maka katakan, ‘Keluargaku menahanku.’ Dan jika engkau takut kepada keluargamu, maka katakan, ‘Ahli sihir telah menahanku.’

Ketika dia dalam keadaan seperti itu, datanglah seekor binatang yang sangat besar yang menahan (perjalanan) orang-orang, maka dia berkata, ‘Sekarang aku akan mengetahui yang lebih baik, ahli sihir ataukah pendeta?’

Kemudian dia mengambil sebuah batu seraya berkata, ‘Ya Alloh, jika ajaran pendeta itu lebih Engkau sukai daripada ajaran ahli sihir, maka bunuhlah binatang ini sehingga orang-orang dapat melanjutkan perjalanan mereka.’ Lalu dia melemparkan batu itu hingga dapat membunuh binatang tersebut dan orang-orang pun dapat melanjutkan perjalanan mereka.

Selanjutnya, pemuda itu mendatangi si pendeta dan memberitahukan hal tersebut. Maka sang pendeta berkata kepadanya, ‘Wahai anakku, sekarang ini engkau lebih baik daripada diriku. Sebab, urusanmu telah mencapai apa yang kusaksikan. Dan sesungguhnya engkau kelak akan diuji. Jika engkau diuji, janganlah engkau menyebut-nyebut namaku (janganlah engkau tunjukkan aku pada mereka).’

Pemuda itu pun berhasil menyembuhkan penyakit buta dan kusta. Dia mengobati manusia dari segala macam penyakit. Kemudian orang kepercayaan sang raja yang buta mendengar berita tentangnya. Dia mendatangi pemuda itu dengan membawa hadiah yang sangat banyak. Dia berkata, ‘Semua yang ada di sini akan menjadi milikmu jika engkau berhasil menyembuhkan diriku.’ Pemuda itu menjawab, ‘Sesungguhnya aku tidak dapat menyembuhkan seseorang. Yang menyembuhkan adalah Alloh yang Maha Tinggi. Jika engkau beriman kepada Alloh yang Maha Tinggi, maka aku akan berdoa kepada Alloh, lalu Dia akan menyembuhkanmu.’ Maka dia pun beriman kepada Alloh yang Maha Tinggi dan Alloh menyembuhkannya.

Selanjutnya, orang kepercayaan raja itu mendatangi sang raja dan duduk bersamanya seperti biasa. Raja berkata kepadanya, ‘Siapa yang mengembalikan (menyembuhkan) pandanganmu?’

Dia menjawab, ‘Tuhanku.’ ‘Apakah engkau mempunyai tuhan selain diriku?’ tanya raja. ‘Tuhanku dan Tuhanmu adalah Alloh,’ sahutnya. Maka raja itu langsung memberikan hukuman kepadanya dan terus menyiksanya hingga orang itu menunjuk pemuda itu. Kemudian ia minta agar pemuda itu didatangkan. Raja berkata, ‘Wahai anakku, sihirmu luar biasa hebatnya hingga dapat menyembuhkan kebutaan dan kusta. Kamu juga telah melakukan ini dan itu.’ Maka dia berkata, ‘Sesungguhnya aku tidak dapat menyembuhkan seorang pun. Sebenarnya yang menyembuhkan mereka adalah Alloh.’

Maka pemuda itu pun dihukum dan terus disiksa hingga pemuda itu menunjuk sang pendeta. Lalu dia minta supaya pendeta itu dihadirkan. Selanjutnya kepada pendeta itu dikatakan, ‘Kembalilah kamu ke dalam agamamu semula.’ Namun dia menolak. Raja minta agar diambilkan gergaji. Gergaji itu diletakkan di atas kepalanya, lalu membelahnya hingga kedua belahan tubuhnya terjatuh. Dipanggillah orang kepercayaannya dan dikatakan kepadanya, ‘Kembalilah kamu ke dalam agamamu semula.’ Namun dia menolak, dan sang raja meletakkan gergaji di atas kepalanya, kemudian membelahnya hingga kedua belahan tubuhnya terjatuh.

Selanjutnya, dia minta untuk menghadapkan pemuda itu kepadanya. Lalu dia mengatakan kepadanya, ‘Kembalilah kepada agamamu.’ Namun dia tetap menolak. Maka dia menyerahkannya kepada beberapa orang pengikutnya, lalu berkata, ‘Pergi dan bawalah pemuda ini ke gunung ini dan itu, dan bawalah dia naik ke atas gunung. Jika kalian telah sampai di puncaknya dan dia kembali kepada agamanya, maka jangan apa-apakan dia. Tetapi jika tidak, maka lemparkanlah dia.’ Kemudian mereka segera membawa pemuda itu naik ke gunung. Maka pemuda itu berdoa, ‘Ya Alloh, lindungilah diriku dari (kejahatan) mereka sesuai dengan kehendak-Mu.’ Maka gunung itu goncang, mereka pun berjatuhan dari gunung. Kemudian pemuda itu dengan berjalan kaki datang menemui sang raja.

Kemudian raja bertanya kepadanya, ‘Apa yang dilakukan oleh orang-orang yang membawamu?’ Dia menjawab, ‘Alloh yang Maha Tinggi telah menghindarkan diriku dari kejahatan mereka.’ Maka pemuda itu diserahkan kepada pasukan lain seraya berkata, ‘Pergilah kalian dan bawalah pemuda ini dengan sebuah perahu ke tengah-tengah laut. Jika dia mau kembali ke dalam agamanya semula, maka dia akan selamat. Jika tidak, maka lemparkanlah dia ke tengah lautan.’ Lalu mereka berangkat dengan membawa pemuda tersebut. Selanjutnya, pemuda itu berdoa, ‘Ya Alloh, selamatkanlah aku dari mereka sesuai dengan kehendak-Mu.’ Maka kapal itu pun terbalik dan mereka tenggelam. Setelah itu, pemuda tersebut dengan berjalan kaki datang menemui sang raja.
Dan raja berkata kepadanya, ‘Apa yang telah dilakukan oleh orang-orang yang bersamamu tadi?’ Dia menjawab, ‘Alloh yang Maha Tinggi telah menyelamatkanku dari kejahatan mereka.’ Lebih lanjut, pemuda itu berkata kepada raja, ‘Sesungguhnya kamu tidak akan dapat membunuhku hingga kamu mengerjakan apa yang aku perintahkan kepadamu.’

‘Apa yang harus aku kerjakan?’ tanya raja itu. Pemuda itu menjawab, ‘Kamu harus mengumpulkan orang-orang di satu tanah lapang, lalu kamu menyalibku di sebuah batang pohon. Ambillah anak panah dari tempat anak panahku, letakkan pada busurnya, kemudian ucapkanlah, ‘Dengan menyebut nama Alloh, Tuhan pemuda ini.’ Lalu lepaskanlah anak panah itu ke arahku. Sesungguhnya jika kamu telah melakukan hal itu, maka kamu akan dapat membunuhku’.

Raja itu pun mengumpulkan orang-orang di satu tanah lapang. Dia menyalib pemuda itu di atas sebatang pohon , lalu mengambil satu anak panah dari tempat anak panah pemuda itu. Selanjutnya, dia meletakkan anak panah itu pada busurnya, kemudian mengucapkan Bismillahi rabbil ghulaam (dengan menyebut nama Alloh, Tuhan pemuda ini). Dia pun melepaskan anak panah itu dan mengenai bagian pelipis. Pemuda itu meletakkan tangannya di pelipisnya dan ia pun meninggal dunia. Pada saat itu orang-orang berkata, ‘Kami beriman kepada Tuhan pemuda ini.’

Kemudian ada orang datang kepada raja dan berkata kepadanya, ‘Tahukah engkau, apa yang engkau khawatirkan? Demi Alloh, kekhawatiran itu sekarang telah menjadi kenyataan. Orang-orang telah beriman.’ Raja pun memerintahkan untuk membuat parit besar di setiap persimpangan jalan dan di parit itu supaya dinyalakan api. Raja berkata, ‘Barangsiapa tidak kembali kepada agamanya semula, maka lemparkanlah dia ke dalam parit itu.’ Atau akan dikatakan kepadanya, ‘Ceburkanlah dirimu.’ Maka orang-orang pun melakukan hal tersebut, hingga datanglah seorang wanita bersama bayinya. Wanita itu berhenti dan menghindar agar tidak terperosok ke dalamnya. Maka bayi itu berkata kepadanya, ‘Wahai Ibuku, bersabarlah, sesungguhnya engkau berada dalam kebenaran.”
Dalam Sunan Tirmidzi dari Shuhaib berkata bahwa Rasululloh bersabda, “Ada seorang raja. Raja ini memiliki dukun yang berpraktek untuknya. Dukun ini berkata, ‘Pilihkan untukku seorang pemuda yang mengerti – atau dia berkata, ‘Pemuda yang pandai lagi mudah diajari.’ Aku akan mengajarkan ilmuku ini kepadanya, karena aku takut tiba-tiba mati, ilmu ini terputus dan tidak ada yang mewarisinya di antara kalian.”

Nabi bersabda, “Lalu mereka memilih seorang pemuda seperti yang dia minta dan memerintahkannya untuk menghadap dukun itu. Maka pemuda ini mulai sering mendatangi dukun itu. Sementara itu di perjalanan pemuda ini menuju dukun, terdapat seorang pendeta di sebuah kuil.”

Ma’mar berkata, “Menurutku, para penghuni kuil pada hari itu adalah orang-orang muslim.”
Nabi melanjutkan, “Pemuda itu mulai bertanya kepada sang pendeta setiap kali dia melewatinya. Pemuda itu terus bertanya hingga pendeta itu bercerita. Pendeta itu berkata, ‘Aku hanyalah seorang hamba Alloh’. Selanjutnya pemuda ini duduk di depan pendeta dan datang terlambat kepada sang dukun. Maka dukun itu bertanya kepada keluarga si pemuda itu, bahwa dia jarang menghadiri majlisnya. Pemuda ini menceritakan hal itu kepada si pendeta. Maka pendeta itu berkata kepada pemuda, ‘Jika dukun itu bertanya kepadamu, di mana kamu. Maka katakan saja, di rumah. Dan jika keluargamu bertanya kepadamu, di mana kamu. Maka katakan saja, di tempat sang dukun.”

Nabi melanjutkan, “Ketika pemuda itu dalam keadaan demikian, dia melewati sekumpulan orang dalam jumlah yang banyak yang tertahan oleh seekor binatang. Sebagian dari mereka berkata, ‘Binatang itu adalah seekor singa.’ Lalu pemuda ini mengambil sebuah batu dan berkata, ‘Ya Alloh jika apa yang diucapkan oleh pendeta itu adalah benar, maka aku memohon kepada-Mu agar bisa membunuh binatang ini.” Nabi melanjutkan, “Pemuda itu melempar dan membunuh binatang itu. Orang-orang bertanya, ‘Siapa yang membunuhnya?’ Mereka menjawab, ‘Seorang pemuda.’ Orang-orang pun terkejut. Mereka berkata, ‘Pemuda itu telah mengetahui ilmu yang tidak diketahui oleh siapa pun.”

“Lalu seorang buta mendengar kisah tentang pemuda ini. Orang buta ini berkata kepadanya, ‘Jika kamu dapat mengembalikan penglihatanku, maka aku memberimu ini dan ini.’ Pemuda ini menjawab, ‘Aku tidak menginginkan pemberianmu. Akan tetapi, jika penglihatanmu kembali kepadamu, apakah kamu bersedia beriman kepada yang mengembalikannya kepadamu?’ Dia menjawab, ‘Ya’.” Nabi bersabda, “Lalu pemuda itu berdoa kepada Alloh dan Alloh mengabulkan doanya. Orang buta itu bisa melihat dan dia pun beriman.”

Hal itu diketahui oleh raja, maka mereka dihadapkan kepada raja. Raja berkata, “Masing-masing dari kalian akan aku bunuh dengan cara yang berbeda.” Lalu raja memerintahkan pendeta dan laki-laki yang pernah buta itu agar dihadapkan. Sebuah gergaji diletakkan di ubun-ubun salah satu dari keduanya dan raja membunuhnya (dengan cara itu), sementara yang lain dibunuh dengan cara yang lain. Kemudian raja memerintahkan atas si pemuda dengan berkata, “Bawalah pemuda ini ke gunung ini dan ini, lemparkan dia dari puncaknya.” Lalu para tentara raja membawanya ke gunung yang disebut oleh raja. Ketika mereka tiba di tempat di mana mereka akan melemparkan pemuda itu, tiba-tiba mereka terpelanting dan berjatuhan dari gunung itu, sehingga yang tersisa hanyalah sang pemuda.

Nabi melanjutkan, “Kemudian pemuda itu pulang. Raja menangkapnya dan memerintahkan bala tentaranya agar membuangnya ke laut. Pemuda ini dibawa ke laut. Dan Alloh menenggelamkan bala tentara raja yang membawanya dan menyelamatkannya.

Pemuda itu berkata kepada raja, “Engkau tidak akan bisa membunuhku sebelum engkau menyalibku dan memanahku, lalu engkau berkata ketika memanahku, ‘Bismillah Tuhan pemuda ini.’ Nabi melanjutkan, “Lalu pemuda ini disalib. Raja menyiapkan anak panahnya dan berkata, ‘Bismillah, Tuhan pemuda ini.’ Pemuda ini memegang pelipisnya ketika panah mengenainya dan dia pun mati.

Maka orang-orang berkata, ‘Pemuda ini telah mengetahui ilmu yang tidak diketahui oleh seorang pun. Kami beriman kepada Tuhan pemuda ini.’

Maka ada yang berkata kepada raja, ‘Engkau murka ketika ada tiga orang yang menyelisihimu. Sekarang, semua orang telah menyelisihimu.’ Nabi bersabda, “Maka raja menggali parit, kemudian kayu bakar dilemparkan ke dalamnya dan api dinyalakan. Orang-orang dikumpulkan dan kepada mereka diserukan, ‘Siapa yang murtad, maka kami membiarkannya. Dan barangsiapa tetap memegang agamanya, maka kami akan melemparkan dia ke dalam api.’ Maka bala tentara raja melemparkan orang-orang ke dalam parit-parit tersebut.”

Alloh berfirman, yang artinya: “Binasa dan terlaknatlah orang-orang yang membuat parit yang berapi dengan dinyalakan dengan kayu bakar… sampai pada firmannya, ‘Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji.” (QS. Al-Buruj: 4-8).

Dia berkata, “Pemuda itu dikubur.” Dan katanya, bahwa pemuda itu dikeluarkan dari kuburnya pada zaman Umar bin Khattab sementara tangannya masih berada di pelipisnya seperti ketika dia dibunuh.
__________
Abu Isa berkata, “Ini adalah hadis hasan gharib.”
Hadis ini diriwayatkan oleh Muslim dalam Kitabuz Zuhdi war Raqaiq, bab kisah Ashabul Ukhdud (4/2299), no. 3005.
Diriwayatkan oleh Tirmidzi dalam Sunan-nya dalam Kitab Tafsir, tafsir surat Al-Buruj (4/437)
__________
(Sumber Rujukan: Shahih al-Qashash, DR. Umar Sulaiman Al-Asyqar.)

diambil dari : arsipsiroh

pernahkah anda menyaksikan filem Madagascar? termasuk juga Madagascar 2?

boleh dikatakan sayalah antara ‘ashabul akhirin’ yang menyaksikan filem ini. kelakar pula..

saya bukanlah peminat filem, terutama kartun. bagi saya, kerja menonton filem ini kerja buang masa. itu dulu. lebih baik saya membaca.

tetapi disebabkan beberapa orang rakan saya peminat filem, maka secara tidak langsung saya terpengaruh.kata orang, pengaruh rakan sebaya. namun, saya menonton kerana isi. kerana isu. rupa-rupanya filem adalah wajah. wajah kita manusia. saya menonton kerana mencerminkan. filem memberi saya pengajaran tentang habit manusia.

apapun, saya tidak beli filem. saya juga tidak menonton di panggung. mungkin rakan saya download di internet. tak wajarlah kita menyumbang kepada si Yahudi dan Nasara semata-mata untuk menonton.

Tonton Berpanduan

Allah berikan ‘Islam’ ini kepada manusia dan alam. ISLAM itu tunduk. ISLAM itu patuh. kepada siapa? kepada Dia selaku Pencipta.

mengapa alam ini mampu survive sehingga hari ini? mengapa bulan tidak pernah bertembung dengan bumi? mengapa matahari tidak pergi ke tempat lain?

semuanya kerana mereka ISLAM. mereka TUNDUK dan PATUH kepada peraturan Allah.

inilah yang perlu manusia pelajari dari alam. belajar untuk tunduk dan patuh kepada kehendak Allah. lebihnya manusia dari yang lain adalah akal, punyai pilihan. sebab ‘pilihan’ inilah manusia boleh diangkat, juga di jatuhkan oleh Allah.

mengapa mesti tunduk dan patuh? kerana Dia lebih tahu tentang kita. dia yang mencipta, Dia lebih tahu. sebagaimana syarikat Proton tahu tentang baik buruk untuk si Gen 2, Waja, Persona dan rakan-rakannya. kerana mereka yang mencipta makhluk kereta itu. apatah lagi Allah. Yang MAHA Mengetahui.

kita, hamba, tidak perlu rimas dan ragu tentang KENAPA dan KENAPA. kita turut Dia. insyaAllah selamat.

sebagaimana perbuatan lain itu dipandu oleh Islam, begitu juga menonton. itu tidak dapat dinafikan. Undang-undang Islam wujud dalam hati orang yang beriman, sekalipun tidak pada kerajaan.

berbalik kepada filem. bagi saya, filem-filem lebih menonjol dari segi pengajaran. apatah lagi dipersembah dengan jalan cerita dan susun atut yang menarik. filem kita mungkin agak ketinggalan. masih lagi bermain soal cinta dan cinta. bosan.

jadi, apabila ianya barat, maka adatnya juga pasti barat. jika diterbit oleh Yahudi, unsurnya juga pasti diYahudikan.

justeru, fikirkan undang-undang buat diri kita, berlandaskan Al-Quran. cadangan saya:

1. Pilih filem yang tidak mengandungi unsur-unsur SX. yang ini agak sukar dicari. hatta filem Melayu sekalipun, sebenarnya mengandungi ‘benda-benda lucah’. tengoklah pada pakaian. terang-terang mendedahkan, jadi jangan dimaraha pada kes rogol, cabul dan sebagainya.

langkah terbaik, cadangan saya, tonton kartun sahaja! hehe

jujur saya katakan, Kung Fu Panda merupakan filem kartun pertama yang saya tonton. dan filem inilah yang menarik hati saya untuk menonton filem kartun. biasanya filem kartun jauh dari unsur lucah, apatah lagi ‘dilakonkan’ oleh haiwan-haiwan! (Shin Can berkecuali dalam hal ini)

2. unsur-unsur keagamaan juga perlu diambil perhatian serius. kini, Yahudi begitu bijak dalam mempermainkan kita umat Islam. menurut rakan saya, di sana ada beberapa filem yang memainkan isu keagamaan, malah cuba mengubah perspsi masyarakat tentang sejarah. terutama sejarah umat Islam! sejarah-sejarah ini cuba diputarbelitkan.

akidah kita perlu dijaga. kerana itulah membeza antara syurga dan neraka. yang terbaik, tinggalkan sahaja filem sebegini. jika anda ragu sahaja walau sedikit, nauzubillah, mungkin mengundang murka.

3. tidak melalaikan. yang ini juga banyak melibatkan perkara-perkara harus yang lain. buatlah perkara harus jika anda mahu. tetapi jangan mengabaikan yang sunat, apatah lagi wajib. solat jangan lupa. amalan perlu dijaga. tontonlah sekadar yang perlu.

Madagascar

madagascar

yang ini anda sudah tonton?

jika anda tonton, anda pasti ketawa dengan telatah lucu haiwan-haiwan ini. haha.. namun jangan lupa soal pengajaran.

antara pengajaran yang saya dapat:

1. saya sebagai ‘bakal dihantar ke mana sahaja’, perlu bersedia setiap masa. saya mungkin ke hutan. minda dan pemikiran sayalah yang menentukan hidup saya di sana. jika saya menganggap hutan sebagai peluang, maka ianya adalah peluang. jika beban, terbebanlah!

2. ukhuwah merupakan perkara penting di dalam berjuang. kadang kala, kita jauh dari landasan sepatutnya. tidak saya nafikan, akidah adalah tunjang. namun manusia itu punyai hati. hati itu mengusai tindakan. hati pula dikuasai oleh beberapa perkara. ukhuwah salah satu darinya. Nabi kata kawan dengan penjual minyak wangi, maka kita akan terlekat bau wangi. rakan yang baik, dan nilai ukhuwah yang tinggi mampu mendorong kita ke jalan yang baik.

apapun, setakat ini tidaklah pula sehingga mengahadap filem setiap masa. mohon dijauhkan. filem merupakan secebis kecil dari masa harian saya. itupun jika ‘terlalu’ lapang. mungkin seminggu sekali. atau sebulan sekali.

selamat menonton!